Sirkuler (L/R) atau Linear (V/H)

by Peter Miller

Tele Satellite Magazine

 

 

Jika Anda memperhatikan daftar satelit, Anda mungkin akan mendapatkan bahwa mayoritas transponder Ku-band beroperasi dengan polarisasi linear (vertikal atau horizontal) sedangkan mayoritas transponder C-band – dengan polarisasi sirkuler. Apakah ada alasannya atau ada seseorang yang memulai cara ini dan yang lainnya mengikuti?

Ya, ada. Namun sebelum kami coba untuk menjelaskannya, terlebih dahulu akan disampaikan tentang polarisasi secara umum. Gelombang Elektromagnetis merupakan kombinasi medan elektris dan magnetis. Yang selalu muncul secara silmultan. Vektor medan elektris tegak lurus terhadap vektor medan magnetis dan keduanya tegak lurus terhadap arah perjalanan gelombang. Dalam Gambar 1 gelombang elektromagnetis bergerak ke atas.

Gambar 1. Polarisasi Linear vs. SirkulerPolarisasi

Jika tidak terdapat perputaran fase antara vektor elektris dan vektor magnetis, kita mendapat polarisasi linear. Kita menyebut polarisasi vertikal atau horizontal bergantung pada orientasi vektor elektris terhadap garis khatulistiwa.

Jika terdapat perputaran ±90°, kita mendapatkan polarisasi sirkuler. Perputaran 90° (positif atau negatif) berarti bahwa ketika medan elektris mencapai maksimum, maka medan magnetis sama dengan nol dan sebaliknya.

Dapat dilihat di Gambar 1. Secara teori, jika mempunya nilai lain untuk perputaran fase (baik 0/180° maupun ±90°), kita mendapatkan polarisasi eliptikal, namun ini tidak digunakan dalam transmisi satelit sehingga kita tidak akan membahasnya di sini. Bergantung pada tanda sebelum 90°, kita mendapatkan polarisasi sirkuler kanan (RHCP) atau polarisasi sirkuler kiri (LHCP).

Sekarang, umumnya lebih mudah membuat LNBF yang berkinerja baik untuk sinyal polarisasi linear daripada untuk sirkuler. Itulah sebabnya mayoritas LNBF Ku-band menggunakan polarisasi linear.

Salah satu kekurangan yang diketahui pada polarisasi linear adalah perlunya mengatur kemiringan (skew) LNBF bergantung pada lokasi geografisAnda. Hal ini tidak diperlukan untuk sinyal polarisasi sirkuler – Anda hanya memasang LNBF di titik fokus piringan dan selesai.

Kekurangan lain yang kurang diketahui tapi mungkin faktor yang lebih penting adalah kepekaan sinyal polarisasi linear terhadap rotasi Farraday yang disebabkan oleh medan magnetik bumi. Rotasi vektor EM tidak berpengaruh pada sinyal polarisasi sirkuler. Pengaruh Faraday menurun drastis terhadap frekuensi dan secara praktis diabaikan untuk Ku-band tetapi tidak untuk C-band! Itulah sebabnya, penggunaan polarisasi linear pada C-band lebih beresiko. Hal ini mungkin lebih penting ketika kita perlu mencakup wilayah yang dekat dengan medan magnetik bumi.

Penyedia layanan menetapkan areal yang akan dicakupi. Jika areal tersebut mempunyai kemungkinan besar untuk mengalami cuaca buruk (hujan, salju) atau berlokasi di garis lintang yang tinggi (yang berarti jarak yang jauh menembus awan), mereka akan memilih C-band. Seperti yang Anda ketahui, C-band kurang peka terhadap kondisi cuaca buruk daripada Ku-band. Karena C-band peka terhadap pengaruh Faraday, polarisasi sirkuler merupakan pilihan yang lebih baik.

Namun jika lokasi terletak di tengah garis lintang dan ukuran piringan merupakan perhatian utama (seperti kota-kota besar di Eropa), Ku-band akan menjadi pilihan. Karena tidak perlu khawatir terhadap pengaruh Faraday di sini, polarisasi linear akan membuat lebih mudah untuk menyediakan LNBF yang berkinerja tinggi.

Sehingga, seperti yang dapat dilihat, terdapat alasan di balik pilihan polarisasi ini atau itu. Hal ini selalu mengenai kepastian penerimaan yang paling baik.